Apa itu Saponin

Saponin merupakan golongan senyawa kimia tertentu yang biasanya berbusa ketika terkena larutan berair. Saponin ditemukan di lebih dari 100 keluarga tumbuhan. Senyawa kimia ini umumnya digunakan untuk melindungi tanaman dari berbagai jenis jamur dan mikroba. Karena rasa pahit nya, saponin dapat menurunkan palatabilitas tanaman di beberapa kasus.

Saponin komersial diekstrak dari saponaria Quillaja dan schidigera Yucca. Tetapi juga memungkinkan untuk mengekstrak saponin dari soapberry, soapbark, soaproot, soapwort, kedelai, dan kacang polong.

Untuk Manfaatnya, Anda bisa membaca: Manfaat Saponin

Sifat deterjen saponin telah menyebabkan penggunaannya dalam shampoo, pembersih wajah, dan krim kosmetik.

A. Pengertian Saponin dari Sudut Pandang Kimiawi

Apa itu Saponin? – Saponin merupakan glukosida dengan karakteristik berbusa. Saponin terdiri dari aglikon polisiklik yang melekat pada satu atau lebih rantai samping gula. Bagian aglikone, yang juga disebut sapogenin, merupakan steroid (C27) atau triterpen (C30).

Kemampuan berbusa saponin disebabkan oleh kombinasi sapogin hidrofobik (larut dalam lemak) dan bagian gula hidrofilik (larut dalam air). Saponin memiliki rasa pahit. Beberapa saponin beracun dan dikenal sebagai sapotoxin.

B. Sumber Saponin

Saponin merupakan fitokimia yang dapat ditemukan di sebagian besar sayuran, kacang, dan rempah-rempah. Sumber saponin yang paling dikenal merupakan kacang polong, kacang kedelai, dan beberapa tanaman dengan nama yang menunjukkan sifat berbusa seperti sabun, saoproot, soapbark dan soapberry.

Saponin komersial diekstrak paling sering dari Yucca schidigera dan Quillaja saponaria.

Manfaat Saponin pada Kekebalan

Manfaat Saponin pada Kekebalan

Saponin terkandung pada banyak makanan nabati dan mendapatkan namanya dari karakteristik seperti sabun nya. Mengkonsumsi saponin dapat membantu menurunkan kolesterol dan mengurangi risiko penyakit jantung. Manfaat fungsi kekebalan tubuh juga Anda dapatkan dari senyawa tanaman ini. Risiko Anda mengembangkan bentuk-bentuk kanker tertentu atau mendapatkan tumor bahkan bisa berkurang karena mengkonsumsi lebih banyak saponin.

C. Fungsi Saponin

Apa itu Saponin

Apa itu Saponin

Saponin memiliki beberapa fungsi bagi kesehatan seperti:

1. Mengurangi kolesterol: Saponin menyebabkan penurunan kolesterol darah dengan mencegah penyerapan kembali.

2. Mengurangi risiko kanker: Penelitian telah menunjukkan bahwa saponin memiliki aktivitas antitumor dan anti-mutagenik dan dapat menurunkan risiko kanker pada manusia, dengan mencegah sel kanker tumbuh.

3. Penambah kekebalan: Tanaman menghasilkan saponin untuk melawan infeksi oleh parasit.

4. Mengurangi kekeroposan tulang: Saponin yang merupakan steroid dari Anemarrhena asphodeloides, herbal Cina, memiliki peran pelindung pada keropos tulang .

5. Antioksidan: Bagian non-gula dari saponin juga memiliki aktivitas antioksidan langsung.

Itulah pembahasan kita tentang pengertian saponin dan beberapa fungsinya. Semoga bisa bermanfaat bagi Anda.

Manfaat Saponin pada Kekebalan

Saponin dapat ditemukan di sekitar 100 family tanaman yang berbeda, termasuk makanan seperti kacang, kacang polong, ubi jalar dan yucca. Senyawa nutrisi ini memiliki kemampuan membentuk busa stabil. Ditemukan dalam produk seperti akar bir, bir, sampo dan sabun. Saponin dari sumber makanan dapat membantu menurunkan kolesterol dan menurunkan risiko kanker Anda, menurut beberapa peneliti.

Selain itu saponin juga memiliki kegunaan dan fungsi lainnya. Berikut akan kami bahas fungsi saponin dalam artikel ini.

Manfaat Saponin

A. Mengapa Saponin Menguntungkan

Manfaat Saponin

Manfaat Saponin

Saponin memiliki struktur kimia unik yang menghasilkan busa ketika dicampur dengan air, seperti halnya deterjen. Dan, juga seperti deterjen, saponin dapat mengikat air serta lemak dan minyak. Ini berarti bahwa, dalam saluran pencernaan, saponin menghasilkan emulsifikasi molekul yang larut dalam lemak. Secara khusus, saponin mengikat asam empedu dan membantu menghilangkannya dari tubuh, mencegah kolesterol diserap kembali. Anda bahkan mungkin bisa mengatakan, bahwa saponin bisa “membersihkan” berbagai racun.

B. Menurunkan Kadar Kolesterol

Saponin dalam kacang-kacangan, kacang polong, dan yucca dapat menurunkan kadar kolesterol dalam darah Anda dengan menghalangi penyerapan kolesterol tubuh Anda. Asam empedu dalam tubuh Anda mengikat kolesterol untuk membantu tubuh Anda menyerapnya. Saponin dari makanan lalu mengikat asam empedu dan kolesterol sehingga mereka tidak dapat masuk ke sistem Anda. Ini akan mengurangi jumlah kolesterol yang diserap tubuh Anda dan meningkatkan jumlah yang dikeluarkannya.

Faktanya, nanyak obat kolesterol beroperasi dengan cara yang sama seperti di atas.

Efek penurun kolesterol dari saponin telah dikenal selama beberapa dekade. Penelitian pada tahun 1977 menemukan bahwa saponin dapat mengurangi penyerapan kolesterol. Sebuah studi terpisah menemukan bahwa pemberian ekstrak saponin tertentu pada tikus dengan kolesterol tinggi mengurangi kolesterol “jahat” (LDL) tanpa mempengaruhi kolesterol “baik” (HDL).

C. Mengurangi Resiko Kanker

Saponin memiliki beberapa kualitas yang berfungsi melawan sel kanker. Secara khusus, beberapa jenis saponin memiliki efek antioksidan dan dapat langsung menjadi racun bagi sel kanker.

Selaput sel kanker memiliki senyawa tipe kolesterol. Seperti halnya kolesterol, saponin mampu berikatan dengan senyawa-senyawa ini dan mengganggu proliferasi sel kanker. Menurut sebuah artikel yang diterbitkan dalam Journal of Nutrition, saponin dari kacang kedelai dapat memperlambat pertumbuhan sel kanker. Penelitian lain telah melaporkan bahwa saponin telah menyebabkan kematian sel kanker dan memperlambat pertumbuhan tumor.

Mekanisme yang sama di mana saponin dapat menurunkan kolesterol – mengikat asam empedu – sebenarnya dapat mengurangi risiko kanker usus besar. Menurut Linus Pauling Institute, beberapa asam empedu sekunder memicu kanker usus besar. Bakteri dalam usus besar Anda menghasilkan asam empedu sekunder dari asam empedu primer. Dengan mengikat asam empedu primer, saponin mengurangi jumlah asam empedu sekunder yang bisa dihasilkan bakteri usus Anda, sehingga mengurangi risiko kanker usus besar.

The Linus Pauling Institute menyatakan bahwa memberi makan saponin kepada tikus laboratorium mengurangi jumlah lesi prakanker di usus besar mereka.

D. Mencegah Tumor

Menurut peneliti dari sebuah ulasan yang dipublikasikan pada 2010 dalam jurnal “Fitoterapia,” sekitar 150 saponin alami memiliki sifat anti-kanker. Mereka menjelaskan bahwa berbagai struktur kimia saponin membantu mencegah pembentukan tumor. Ginsenosides, saponin yang ditemukan di pabrik ginseng, telah ditemukan untuk menekan pertumbuhan tumor dan penyebaran sel tumor ke organ lain, menurut para peneliti dari tinjauan 2010. Mereka juga menemukan bahwa dioscin dan diosgenin dari ubi liar sebenarnya dapat menyebabkan penangkapan siklus sel tumor dan kematian.

E. Memberikan Kekebalan Tubuh

Di alam, tanaman bergantung pada saponin sebagai mekanisme untuk melawan parasit. Demikian pula, ketika dikonsumsi oleh manusia, saponin memberikan pertahanan yang sama terhadap organisme berbahaya . Satu studi menunjukkan tindakan ini terhadap sel Candida, khususnya. Dalam penelitian lain, jenis saponin khusus diamati memiliki aktivitas antimikroba yang mempengaruhi kesehatan mulut. Kemampuan saponin untuk bertindak sebagai perisai garis depan yang luas mengurangi beban pada sistem kekebalan tubuh.

Manfaat Saponin pada Kekebalan

Manfaat Saponin pada Kekebalan

Pohon soapbark, juga disebut Quillaja saponaria, yang berasal dari Chili, telah menarik banyak perhatian dari para peneliti ilmiah untuk kemungkinan sifat-sifat kekebalan tubuh saponin dalam kulitnya. Saat ini, Quillaja saponin digunakan dalam beberapa vaksinasi, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk melihat apakah itu dapat digunakan dalam vaksinasi untuk kanker dan HIV.

Mekanisme di balik saponin Quillaja merupakan membantu menstimulasi respons sistem imun dan produksi sel T, yang membantu tubuh melawan infeksi. Penelitian lebih lanjut diperlukan karena Quillaja saponin memiliki kelemahan, termasuk toksisitas dan ketidakstabilan dalam solusi air.

F. Manfaat Kesehatan Lainnya dari Saponin

Investigasi terhadap saponin telah menghasilkan sejumlah studi lain yang menarik tentang kualitas mereka. Penelitian awal dari studi 2010 menyimpulkan bahwa saponin dari Terminalia arjuna (arjun tree) dapat menawarkan manfaat terapeutik untuk ginjal atau batu kemih. Dalam edisi 2015 Penelitian Hasil Alam, tercatat bahwa, dalam sepuluh tahun terakhir, beberapa laporan praklinis telah menyarankan bahwa saponin dapat menawarkan harapan sebagai solusi alami untuk depresi .

Kualitas positif lainnya dari saponin termasuk mendukung sel Kupfer di hati dan mendorong detoksifikasi normal. Saponin ditemukan dalam oat dan bayam mendukung pencernaan dengan mempercepat kemampuan tubuh untuk menyerap kalsium dan silikon. Dalam penelitian pada hewan, saponin telah ditemukan untuk mempromosikan gula darah yang seimbang dan mendukung kepadatan tulang yang normal.

Sumber Artikel Tentang Manfaat Saponin:

  1. livestrong.com/article/471577-what-are-the-health-benefits-of-saponins/
  2. globalhealingcenter.com/natural-health/what-are-saponins/